Tuesday, May 31, 2016

TERAKHIR






Pernah satu ketika dahulu diri ini mempunyai seorang kakak yang sangat disayangi. Pada masa itu diri ini berada di tingkatan 1 dan diriku ini merasakan bahawa insan itulah yang akan menjadi kakaknya yang dia harapkan sangat-sangat. Namun, hati ini amat keliru dengan perasaannya sendiri waktu itu. Sikapnya yang sering mendiamkan diri apabila terserempak dengan diriku, yang banyak menyepikan diri apabila bertembung dengan diri ku  dan banyak melarikan dirinya dari terserempak denganku menyebabkan diri ini berasakan bahawa diri ini tidak diperlukan dalam hidup insan itu. aku berasakan diriku ini begitu hina dan tidak layak untuk menjadi adiknya di kala itu.





Dalam pada itu, ada lagi kakak yang lain turut sama mengambil berat tentang diriku ini menyebabkan aku berasakan bahawa aku memang benar-benar tidak diperlukan dalam hidup insan itu. Ini kerana kakak itulah kakak yang pertama hadir dalam hidup seorang insan yang baharu mengenali alam asrama dan tiada siapa yang dikenalinya melainkan insan yang bergelar kakak itu sahaja yang dikenalinya pada masa itu.





Walaupun aku tidak diendahkan sebagai seorang adik pada masa itu, namun kucuba tarik perhatiannya juga namun tidak berjaya. Masa demi masa berlalu. Hari demi hari berlalu meninggalkanku. Akhirnya aku cuba pujuk hati ini agar cuba melupakannya dan kucuba pujuk hati ini agar menolaknya, namun ternyata aku tidak berjaya lakukannya kerana aku terlalu sayangkannya sebagai seorang kakak dan pernah aku berharap agar aku benar-benar menjadi sebahagian daripada keluarganya satu hari nanti. Apabila aku melihat dia gembira bersama insan-insan disekelilingnya, aku akui cemburu merantai hati ini, namun apakan daya aku tidak dipandang olehnya walau sebelah mata.





Pernah aku ingin dipindahkan dari sekolah itu ke sekolah lain tetapi aku memberontak dan menolak cadangan ibu bapaku kerana aku tidak mahu berpindah dari sekolah ini. Ini kerana hati ini tidak mahu berpisah dengan kakak yang aku sangat sayang ini walaupun dia tidak pernah memberikan reaksi dan respon kepadaku dan langsung tidak mengendahkanku. Aku menjadi takut dan kecewa setelah dirimu meninggalkan tanpa sepatah kata walhal aku sanggup meneruskan persekolahan di sekolah itu tanpa berpindah sama-mata tidak mahu berjauhan denganmu.  Namun, akhirnya aku juga yang kau tinggalkan tanpa sepatah kata. Aku rasakan bahawa pengorbananku adalah sia-sia kerana dirimu langsung seakan tidak mengendahkan kewujudanku. Saat kau tinggalku kak, aku seakan hilang semangat untuk belajar di sekolah ini. 


Aku seperti yang terhegeh-hegeh dalam hal ini dan bagaikan bertepuk sebelah tangan sahaja. Walaupun begitu aku tetap menyayanginya walau dia tidak ada perasaan sayang sedikit pun denganku. Pernah aku berdoa agar Allah menitipkan rasa kasih, sayang dan cintanya dalam hatinya kepadaku sampai bila-bila dan memegang hatinya serta menjaga hatinya kerana Allah. Aku terlalu sayangkannya sampai aku mengemis kepada Allah meminta Allah menyentuh hatinya dengan menyuntik sedikit perasaan sayang itu kepadaku dalam hatinya. Begitu sekali aku mengemis dalam kehidupan yang tak pasti ini demi mengemis cinta, kasih sayang dari sang makhluk.





Aku akui aku tidak boleh lupakannya dan aku masih ingatinya hingga kini walau telah 23 tahun perkara ini berlalu. Duhai kakak...sebenarnya diri ini amat menyayangimu sangat-sangat tetapi aku tidak tahu bagaimana haru ku luahkan kerana aku sendiri takut penerimaan dirimu terhadap diri ini. Aku sentiasa berdoa agar Allah menjaga dirimu dan hatimu, kak walau di mana dirimu berada. Saat ini sebenarnya aku telah berjumpa kembali kakak yang aku terlalu sayang ini melalui fb sahaja pd hari lahir aku yang lalu tetapi masih tiada balasan darinya mesej yang telah kuhantar. Mungkinkah dia sudah lupakan diriku atau sudah tidak pandang lagi diriku atau diriku ini telah dibuang dari kotak ingatannya. Aku reda jika itu ketentuan untukku andai akak telah melupakanku buat selamanya kerana aku yang bersalah selama ini. Akak, di sini ingin kukatakan bahawa:



"Dirimu adalah kakak yang amat kusayangi dan akak yang amat ku kasihi. Hingga kini walau telah 23 tahun perkara ini berlalu, adikmu tetap mencarimu dan mengingatimu dan sentiasa mendoakanmu, kak. Percayalah kak, akaklah akak yang pertama dalam hidupku saat ku melangkahkan kaki ke asrama yang di sana banyak mengajar kehidupan. Kakak, daku begitu rindukanmu kak dan terlalu sayangkanmu. Selama ini aku berdoa agar Allah sentiasa menjaga hatimu dan agar Allah sentiasa menjaga hati kita bersama. Aku juga berdoa agar kita dapat bertemu kembali kak walau dalam keadaan berbeza. Kak, diri ini merayu sangat-sangat kepadamu, agar menerima aku sebagai adikmu kak. Aku rindukan mu kak."



Lagu ini kutujukan buatmu akak yang amat kusayang..... Kuharapkan agar ini adalah YANG TERAKHIR BUATKU sebelum ku dijemput pulang.




Mengapakah kita selalu berjauh hati
Selalu menyendiri dan terasa hati
Apakah kita tak sehaluan lagi
Berat bagiku 2x


Melepaskanmu bukan mudah bagiku 

Untuk melalui semua ini
Pabila kenangan kita mngusik jiwa dan hati
Kala malam tidur ku tak lena mngenangkan mu

 

Apakah salahku
Kau buatku begini
Tinggal sendiri
Terus sendiri
Cinta yang ku pinta
Kau balas dengan dusta
Berat bagiku2x

 
Ku cuba pertahankan
Separuh jiwaku hilang ikut terbang berasamamu
Episod cinta hitamku kini berulang kembali
Berulang kembali mnguasai diriku ini


Oh tuhan
Kumahu yg terbaik
Terbaik buatku
Insan kerdil ini


Oh tuhan
Noktahkan kehilangan ini
Munculkan dia
Dia terakhir buat diriku

No comments: